Sejarah Pertamina

Kamis, 17 November 2016

Sejarah Pertamina, Pertamina (adalah Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara, lit. 'Minyak Negara dan Natural Gas Mining Company') adalah Indonesia milik negara minyak dan gas alam perusahaan yang berbasis di Jakarta .Ini diciptakan pada bulan Agustus 1968 oleh merger dari Pertamin (didirikan 1961) dan Permina (didirikan 1957) 

Pertamina


Perusahaan Pertamina saat ini produsen minyak mentah terbesar kedua di Indonesia belakang yang berbasis di AS Chevron Pacific Indonesia. Pada tahun 2013 untuk pertama kalinya, Pertamina peringkat no. 122 di 500 Fortune Global daftar perusahaan dengan pendapatan sebesar $ 70900000000, Pertamina juga perusahaan Indonesia satu-satunya yang akan ditampilkan dalam daftar.

Pada tahun 1957, aset Belanda dalam minyak bumi dinasionalisasi, yang Permina didirikan sebagai monopoli minyak milik negara, yang dipimpin oleh Letnan Jenderal Ibnu Sutowo .posisi Ibnu Sutowo sebagai wakil kedua Abdul Haris Nasution adalah awal dari keterlibatan militer dalam industri minyak. Permina didistribusikan minyak untuk seluruh nusantara.

Permina mendirikan Apprentice Technical School (Sekolah Kader Teknik) di Brandan untuk melatih dan menghasilkan para ahli di lapangan. Untuk memenuhi tujuan ini Permina mendirikan Akademi Minyak di Bandung pada kurikulum 1962. Minyak Academy berkaitan dengan aspek teknis dari industri minyak, dan lulusan berubah menjadi kekuatan utama di Pertamin (yang kemudian diubah ke Pertamina).

Pada tahun 1960, Kongres memberlakukan kebijakan bahwa pertambangan gas dan minyak tanah Indonesia hanya diizinkan untuk negara, melalui perusahaan negara dikelola. Pertamin, didirikan pada tahun 1961, bertanggung jawab untuk administrasi, manajemen dan pengendalian dari eksplorasi dan produksi. Kebijakan tersebut tidak berlangsung lama. Kesepakatan antara perusahaan negara dan asing menegaskan bahwa secara bertahap, kilang minyak memproduksi dan aset lainnya dalam pemasaran dan distribusi yang akan dijual ke Indonesia dalam waktu lima sampai lima belas tahun.

Pada tahun 1968, untuk mengkonsolidasikan industri minyak dan gas untuk pengelolaannya, eksplorasi, pemasaran dan distribusi, Permina dan Pertamin bergabung dan menjadi PN. Pertamina. Ini terus melakukan sedikit pengeboran itu sendiri, tetapi membuat perjanjian pembagian produksi dengan perusahaan asing.

Setelah penggabungan, produksi Pertamina naik jauh (sekitar 15% masing-masing pada tahun 1968 dan 1969, dan hampir 20% pada tahun 1973).Pada akhir tahun 1973, langsung diproduksi 28,2% dari minyak Indonesia, dengan perjanjian dari Caltex dan Stanvac untuk menghasilkan sisanya (67,8% dan 3,6%, masing-masing). Asetnya termasuk tujuh kilang , terminal minyak , 116 kapal tanker , 102 kapal lainnya dan sebuah maskapai penerbangan. Itu juga aktif dalam semen , pupuk , gas alam cair , baja , rumah sakit , real estate , sebuah beras real, dan telekomunikasi .

1974 kenaikan harga minyak yang dihasilkan pendapatan sebesar $ 4,2 miliar pada tahun itu, setara dengan sekitar seperenam dari produk domestik bruto Indonesia. Banyak dari pendapatan ini digunakan oleh Sutowo untuk memperluas kepentingan Pertamina jauh melampaui produksi minyak untuk memasukkan investasi di kapal tanker minyak, baja dan konstruksi. Pertamina membangun Bina Graha , presiden gedung kantor eksekutif di Jakarta . minyak dunia krisis tahun 1970-an sangat meningkat harga minyak dan keuntungan. Pertamina awalnya memberikan tumpangan fiskal untuk harapan perencana pembangunan Indonesia 

Demikian uraian singkat tentang  Sejarah Pertamina.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 
Copyright © 2015. Kaos.
Design by Herdiansyah Hamzah. Published by Themes Paper. Powered by Blogger.
Creative Commons License